Sen. Jun 24th, 2024

Para ilmuwan mengatakan mereka telah mengkonfirmasi keberadaan badai luar angkasa setelah menganalisis massa plasma yang berputar-putar selebar 1.000 km yang terlihat ratusan kilometer di atas Kutub Utara.

Badai antariksa, yang diamati oleh satelit di atmosfer atas bumi, menghujani elektron, bukan air. Itu berputar berlawanan arah jarum jam dan berlangsung hampir delapan jam sebelum mogok.

'Badai luar angkasa' diamati di atas Kutub Utara | © Qing-He Zhang / Universitas Shandong / PA

Peristiwa ini diperkirakan akan menyebabkan efek cuaca luar angkasa yang penting dan gangguan pada sistem GPS, para ilmuwan menemukan.

Badai yang diamati, yang terjadi selama periode aktivitas geomagnetik rendah pada tahun 2014, dapat menjadi salah satu dari banyak yang terjadi di Tata Surya kita dan sekitarnya.

Sebuah tim ilmuwan, yang dipimpin oleh Universitas Shandong di Cina, menganalisis pengamatan yang dilakukan oleh satelit pada Agustus 2014 dan membuat gambar 3D dari badai di ionosfer Bumi.

Penemuan yang dipublikasikan di Nature Communications , mengkonfirmasi adanya badai luar angkasa , yang belum pernah terdeteksi sebelumnya. Mereka juga mereproduksi fitur utama acara dan menjelaskan pembentukannya.

Profesor Mike Lockwood , ilmuwan luar angkasa di University of Reading, mengatakan badai bisa menjadi fenomena universal di planet dan bulan dengan medan magnet dan plasma.

“Sampai sekarang, tidak pasti bahwa badai plasma luar angkasa bahkan ada,” kata Lockwood. “Jadi membuktikan ini dengan pengamatan yang begitu mencolok adalah luar biasa.

“Badai tropis dikaitkan dengan energi dalam jumlah besar, dan badai antariksa ini harus diciptakan oleh transfer energi angin matahari yang sangat besar dan cepat serta partikel bermuatan ke atmosfer atas Bumi.

“Plasma dan medan magnet di atmosfer planet ada di seluruh alam semesta, jadi temuan menunjukkan badai antariksa harus menjadi fenomena yang tersebar luas.”

Badai antariksa ditemukan berbagi banyak fitur dengan badai di atmosfer bawah Bumi, termasuk pusat yang tenang, beberapa lengan spiral, dan sirkulasi yang tersebar luas.

Para ilmuwan mengatakan badai membuka saluran transfer energi yang cepat dari ruang angkasa ke ionosfer dan termosfer dan diperkirakan akan menyebabkan efek cuaca luar angkasa yang penting seperti peningkatan tarikan satelit, gangguan dalam komunikasi radio frekuensi tinggi dan peningkatan kesalahan di cakrawala. lokasi radar, navigasi satelit dan sistem komunikasi.

Tim tersebut mengatakan proses tersebut mungkin juga penting untuk interaksi antara angin antarbintang dan tata surya lainnya di seluruh alam semesta. [sciencefocus]