Sharing Informasi Keseharian Kita

Brand LG Menarik Diri Dari Pasar Smartphone

Produsen elektronik Korea Selatan LG telah memutuskan untuk mengurangi unit ponselnya setelah mengakui kekalahan di pasar ponsel pintar global.

LG mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya telah membuat “keputusan strategis untuk keluar dari sektor telepon seluler yang sangat kompetitif” untuk fokus pada bisnis yang sedang berkembang seperti memasok suku cadang mobil listrik.

Perusahaan akan menghentikan bisnis ponselnya pada 31 Juli, meskipun dikatakan akan terus menjual ponsel setelah titik itu. Pengguna ponsel LG akan menerima dukungan layanan dan pembaruan perangkat lunak “untuk jangka waktu yang berbeda-beda di setiap wilayah”, katanya.

Perusahaan, konglomerat ” chaebol ” dengan kepentingan mulai dari bahan kimia dan manufaktur TV hingga tim bisbol dan bola basket Korea Selatan, tidak mengungkapkan berapa banyak pekerjaan yang akan terpengaruh oleh langkah tersebut.

Perusahaan mengatakan akan fokus pada bisnis pertumbuhan lainnya seperti perangkat yang terhubung untuk rumah, robotika dan kecerdasan buatan, serta komponen kendaraan listrik. LG Chem, anak perusahaan, adalah salah satu pemasok utama sel baterai yang digunakan di mobil listrik, sementara LG juga membuat komponen seperti layar sentuh yang digunakan pada dasbor mobil.

LG akan bergabung dengan orang-orang seperti Blackberry , HTC dan Nokia di antara raksasa industri ponsel yang jatuh yang telah berhenti membuat handset, meskipun ponsel masih dirilis di bawah ketiga merek tersebut setelah kekayaan intelektual dijual.

Pemimpin pasar ponsel global adalah Apple, pembuat iPhone premium AS, dan Samsung , konglomerat Korea lainnya yang umumnya membuat perangkat lebih murah. Pertumbuhan pabrikan China seperti Huawei dan Xiaomi telah menambah tekanan lebih lanjut pada harga.

LG adalah produsen ponsel terbesar ketiga di dunia pada tahun 2013, menurut Reuters, tetapi dalam beberapa tahun terakhir ini telah berjuang dengan ulasan yang buruk tentang ponselnya dan tidak memenangkan banyak pelanggan dengan tipu muslihat seperti “ponsel pisang” dengan layar melengkung , dan menghadapi tindakan hukum terkait masalah perangkat lunak yang menyebabkan beberapa perangkat tidak dapat digunakan. Divisi smartphone LG telah mencatat kerugian hampir enam tahun berturut-turut dengan total sekitar $ 4,5 miliar (£ 3,3 miliar), menurut perhitungan Reuters.

Penjualan 23 juta ponsel berarti LG menguasai sekitar 2% pasar ponsel global pada akhir tahun 2020, menurut data dari Counterpoint, sebuah perusahaan riset. Sebaliknya Apple dan Samsung masing-masing memiliki 21% dan 18% pasar. Namun, di AS LG menguasai 9% pasar .

Saingan LG Korea Selatan, Samsung, bisa menjadi salah satu penerima manfaat terbesar dari penarikannya karena penawaran serupa di telepon berbiaya rendah, kata seorang analis.

“Di Amerika Serikat, LG telah menargetkan model harga menengah – jika tidak sangat rendah – dan itu berarti Samsung, yang memiliki lebih banyak lini produk harga menengah daripada Apple , akan lebih mampu menarik pengguna LG,” kata Ko Eui- muda, seorang analis di Hi Investment & Securities, sebuah bank Korea Selatan.

LG masih menjadi pemain utama dalam elektronik konsumen, termasuk dalam penjualan televisi. Itu memiliki sekitar 16% dari pasar TV global pada tahun 2020, menurut perusahaan riset Omdia.

Perusahaan juga akan terus mengerjakan teknologi seluler yang terkait dengan kendaraan listrik, karena jaringan 6G yang akan datang memungkinkan transfer data yang lebih cepat ke dan dari kendaraan, berpotensi menjadi pasar yang berkembang karena kemampuan mengemudi otonom tersebar luas. [dirgamedia.net/guardian]

Tinggalkan sebuah komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *