Sen. Jun 24th, 2024

Donald Trump mengatakan AS harus memimpin dalam 6G . Ia mungkin tidak mengetahui bahwa jalan setapak di sana sudah mulai diaspal. Di MWC19 pada hari Selasa, akademisi dari Oulu di Finlandia utara mengatakan mereka mengadakan konferensi 6G pertama, dan mereka menerima permintaan.

Jaringan 6G Diprediksi Bakal Sentuh Kecepatan Tbps

“Kami berharap untuk melihat masa depan di mana ponsel yang Anda bawa sekarang akan hilang, atau perannya akan diberhentikan, dan akan ada cara baru bagi manusia untuk mengkonsumsi data,” pemimpin proyek kolaboratif unggulan 6G, Ari Pouttu dari Universitas Oulu, kata. “Perangkat pengguna Anda mungkin ada di meja di rumah Anda, atau bisa juga di jendela mobil Anda.”

5G masih memiliki beberapa rilis lagi, tetapi inilah saatnya untuk mulai membuat daftar keinginan untuk generasi berikutnya, direktur jaringan pengujian 5G Universitas Oulu Olli Liinamaa mengatakan. Dia menggambarkan proses sekitar lima tahun menendang makalah akademis, mungkin berubah menjadi upaya penetapan standar sekitar 2025 atau 2026, untuk target peluncuran 2030.

“Jika Anda ingin menjadi pemain besar dalam industri Anda pada tahun 2030-an, Anda harus segera mulai melihat penelitian 6G,” kata Antti Aumo, direktur eksekutif Invest di Finlandia.

Ada alasan mengapa semua orang ini berasal dari Finlandia utara. Seperti yang saya tulis kembali pada tahun 2017 , kota Oulu telah mengubah dirinya sebagai pusat startup, dengan universitas di sana yang sangat fokus pada penelitian industri nirkabel. Oulu membantu mengembangkan 5G, dan berusaha memperluas perannya.

Pouttu mendeskripsikan beberapa teknologi target yang bahkan kerumunannya belum tahu bagaimana menerapkannya. Tapi itulah intinya — bermimpi besar. Atau, sebenarnya, sangat kecil: 6G mungkin dirancang untuk frekuensi terahertz, bagian spektrum radio yang sangat pendek yang tidak dapat diakses oleh semikonduktor saat ini.

“Karena kekurangan bahan semikonduktor, ada spektrum bebas, banyak sekali,” kata Pouttu. “Sekarang kami perlu menemukan bahan untuk membuat 6G berfungsi.”

Sebagian besar 6G akan dirancang bukan untuk kebutuhan manusia, tetapi untuk mesin cerdas, kata Pouttu. Latensi kurang dari satu milidetik “tidak terlihat oleh manusia, tapi ini waktu yang lama untuk mesin,” tambahnya. Menurut Pouttu, 6G akan “terinspirasi sepenuhnya oleh AI.”

Jaringan bahkan dapat, secara teori, mengkonfigurasi sendiri. Jaringan mesh akan datang ke 5G di masa mendatang; bagaimana jika 6G lebih terlihat seperti jaringan mesh daripada jaringan seluler, dengan pengguna dapat membeli BTS mini mereka sendiri untuk menentukan jangkauan? “Model bisnis baru yang mengganggu kemungkinan besar akan muncul,” kata Pouttu.

Untuk saat ini, ini semua tentang mimpi. Pada awal proses 6G ini, kata Liinamaa, mereka menerima masukan dari semua orang yang mungkin ingin merancang atau menggunakan jaringan, seperti akademisi, pemilik bisnis, ilmuwan, operator nirkabel, dan pembuat peralatan. KTT nirkabel 6G mereka akan berlangsung di Levi, Finlandia pada akhir Maret. [pcmag]