Sen. Jun 24th, 2024

Kucing dan banyak hewan lainnya, termasuk kebanyakan anjing , dapat memantulkan cahaya dari mata mereka . Akibatnya, mata kucing biasanya bersinar cemerlang dalam foto yang diambil di ruangan yang remang-remang atau bercahaya saat disinari dalam gelap oleh senter atau lampu depan mobil.

IMAGESGambar: i.ytimg.com

Spesies dengan mata bercahaya telah berevolusi untuk melihat lebih baik dalam cahaya rendah karena mereka mencari makan atau harus waspada terhadap pemangsa sepanjang malam, atau mereka kebanyakan berburu saat fajar dan senja . Faktanya, kucing peliharaan dapat melihat dalam kondisi yang hanya 16% seterang yang dibutuhkan manusia untuk melihat.

Kucing mampu melakukannya karena pupil mereka – lubang yang tampak hitam di tengah mata mereka yang melebar dan menyempit sebagai respons terhadap kondisi cahaya – adalah istimewa. Pupil berfungsi seperti jendela, dengan yang lebih besar membiarkan lebih banyak cahaya masuk ke mata. Dan dalam cahaya redup, pupil kucing bisa menjadi 50% lebih besar dari pupil manusia. Mereka juga memiliki lebih banyak jenis sel penginderaan cahaya di bagian belakang mata mereka daripada kita. Sel-sel ini, yang dikenal sebagai batang , menangkap cahaya tingkat rendah.

Selain memiliki pupil besar dan banyak batang, kucing memiliki sesuatu yang tidak dimiliki manusia: tapetum lucidum, istilah medis Latin yang diterjemahkan menjadi “ permadani cerah atau bersinar .” Tapetum lucidum juga dikenal sebagai ” eyeshine “.

Hal yang sama yang membuat mata mereka bersinar membantu kucing melihat lebih baik dalam cahaya redup.

Kucing dan banyak hewan lainnya, termasuk kebanyakan anjing , dapat memantulkan cahaya dari mata mereka . Akibatnya, mata kucing biasanya bersinar cemerlang dalam foto yang diambil di ruangan yang remang-remang atau bercahaya saat disinari dalam gelap oleh senter atau lampu depan mobil.

Spesies dengan mata bercahaya telah berevolusi untuk melihat lebih baik dalam cahaya rendah karena mereka mencari makan atau harus waspada terhadap pemangsa sepanjang malam, atau mereka kebanyakan berburu saat fajar dan senja . Faktanya, kucing peliharaan dapat melihat dalam kondisi yang hanya 16% seterang yang dibutuhkan manusia untuk melihat.

Kucing mampu melakukannya karena pupil mereka – lubang yang tampak hitam di tengah mata mereka yang melebar dan menyempit sebagai respons terhadap kondisi cahaya – adalah istimewa. Pupil berfungsi seperti jendela, dengan yang lebih besar membiarkan lebih banyak cahaya masuk ke mata. Dan dalam cahaya redup, pupil kucing bisa menjadi 50% lebih besar dari pupil manusia. Mereka juga memiliki lebih banyak jenis sel penginderaan cahaya di bagian belakang mata mereka daripada kita. Sel-sel ini, yang dikenal sebagai batang , menangkap cahaya tingkat rendah.
Tapetum Mata Lucidum

Selain memiliki pupil besar dan banyak batang, kucing memiliki sesuatu yang tidak dimiliki manusia: tapetum lucidum, istilah medis Latin yang diterjemahkan menjadi “ permadani cerah atau bersinar .” Tapetum lucidum juga dikenal sebagai ” eyeshine “.

Itu terletak di belakang mata di belakang retina – lapisan tipis jaringan yang menerima cahaya, mengubah cahaya menjadi sinyal listrik dan mengirimkan sinyal ini ke otak untuk menafsirkan gambar.

Tapetum lucidum kucing terdiri dari sel-sel dengan kristal yang, seperti cermin, memantulkan cahaya kembali ke retina. Ini memberi retina kesempatan kedua untuk menyerap lebih banyak cahaya.

Feline tapetum lucidum istimewa karena senyawa reflektifnya adalah riboflavin , sejenis vitamin B. Riboflavin memiliki sifat unik yang memperkuat cahaya hingga panjang gelombang tertentu yang dapat dilihat dengan baik oleh kucing, yang sangat meningkatkan sensitivitas retina terhadap cahaya rendah.

Pada kucing, tapetum paling sering bersinar kuning-hijau atau kuning-oranye, tetapi warnanya bervariasi, seperti iris mereka – bagian berwarna-warni dari mata mereka, yang bisa berwarna hijau, kuning, biru atau emas . Variasi warna tapetum tidak hanya terjadi pada kucing dan dapat ditemukan pada banyak spesies.

Banyak hewan lain yang perlu dilihat di malam hari memiliki tapetum lucidum. Itu termasuk predator dan mangsa, mulai dari rubah liar hingga domba dan kambing yang diternakkan .

Tapetum lucidum juga berguna untuk ikan, lumba -lumba dan hewan air lainnya, karena membantu mereka melihat lebih baik di air yang keruh dan gelap.

Pada hewan darat, tapetum ditemukan di bagian atas mata di belakang retina, karena mereka perlu melihat apa yang terbaik di tanah. Tetapi pada hewan air, tapetum menempati sebagian besar mata , karena mereka perlu melihat sekelilingnya dalam gelap.

Seperti kucing, lemur , primata kecil, dan kerabat dekatnya, bayi semak – juga dikenal sebagai “ monyet malam ” – juga memiliki tapetum superreflektif yang dibuat dengan riboflavin.

Meskipun banyak hewan memiliki mata yang bersinar, beberapa anjing peliharaan kecil tidak memiliki sifat ini. Kebanyakan hewan dengan mata biru dan bulu putih atau berwarna terang juga kehilangan sifat ini.

Jadi jangan khawatir jika mata anjing atau kucing Anda tidak bersinar. Daftar spesies lain tanpa tapetum lucidum termasuk babi, burung, reptil dan sebagian besar hewan pengerat dan primata – termasuk manusia.