Sen. Jun 24th, 2024

Para astronom telah menemukan dan menganalisis sumber emisi radio terjauh yang diketahui hingga saat ini. Sumbernya adalah apa yang oleh para ilmuwan disebut quasar radio-keras – objek terang dengan pancaran pancaran kuat pada panjang gelombang radio.

Para astronom menemukan sumber emisi radio terjauh yang diketahui hingga saat ini © ESO / M Kornmesser

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam The Astrophysical Journal , quasar yang baru ditemukan, yang dijuluki P172 + 18, sangat jauh sehingga cahaya telah melakukan perjalanan selama sekitar 13 miliar tahun untuk mencapai Bumi

Quasar terlihat seperti saat alam semesta berusia 780 juta tahun, dan para peneliti mengatakan penemuan itu dapat membantu mereka memahami awal alam semesta.

Quasar adalah objek yang sangat bercahaya di pusat beberapa galaksi, dan didukung oleh lubang hitam supermasif . Saat lubang hitam mengkonsumsi gas di sekitarnya, energi dilepaskan, membuatnya terlihat oleh para astronom bahkan ketika mereka berada sangat jauh.

Kesan artis terhadap quasar P172 + 18, sumber emisi radio terjauh yang diketahui hingga saat ini © ESO / M Kornmesser

Ini adalah pertama kalinya para peneliti dapat mengidentifikasi tanda tangan jet radio di quasar pada awal sejarah alam semesta. Hanya sekitar 10 persen quasar memiliki jet yang bersinar terang pada frekuensi radio. P172 + 18 didukung oleh lubang hitam sekitar 300 juta kali lebih besar dari Matahari.

Chiara Mazzucchelli , seorang peneliti di European Southern Observatory di Chili, memimpin penemuan itu bersama dengan Eduardo Bañados dari Institut Astronomi Max Planck di Jerman.

“Lubang hitam memakan materi dengan sangat cepat, tumbuh dalam massa pada salah satu tingkat tertinggi yang pernah diamati,” kata Mazzucchelli.

Para astronom berpikir ada hubungan antara pertumbuhan cepat lubang hitam supermasif dan jet radio kuat yang terlihat di quasar seperti P172 + 18. Jet-jet tersebut dianggap mampu mengganggu gas di sekitar lubang hitam, meningkatkan kecepatan masuknya gas. Mempelajari quasar radio-keras dapat memberikan wawasan tentang bagaimana lubang hitam di alam semesta awal tumbuh ke ukuran supermasif begitu cepat setelah Dentuman Besar.

“Begitu kami mendapatkan datanya, kami memeriksanya dengan mata, dan kami segera tahu bahwa kami telah menemukan quasar radio-keras terjauh yang diketahui sejauh ini,” kata Bañados.

P172 + 18 pertama kali dikenali sebagai quasar yang sangat jauh di Teleskop Magellan di Las Campanas Observatory di Chili, tetapi para peneliti yakin quasar yang bersuara radio ini bisa jadi yang pertama ditemukan – mungkin bahkan pada jarak kosmologis yang lebih jauh. [sciencefocus]