Sen. Jun 24th, 2024

Satelit cuaca NOAA baru yang diluncurkan dari Cape Canaveral minggu lalu telah kembali mengorbit setelah pesawat ruang angkasa itu membatalkan manuver pasca-peluncuran besar pertamanya, bergerak menuju orbit geostasioner operasionalnya lebih dari 22.000 mil di atas khatulistiwa.

IMAGESGambar: 1.bp.blogspot.com

Mesin utama satelit cuaca GOES-T seharusnya menyelesaikan yang pertama dalam serangkaian luka bakar pengorbitan pada 3 Maret, tetapi NOAA mengatakan manuver itu terputus sebelum waktunya. John Leslie, juru bicara NOAA, mengatakan pesawat ruang angkasa secara otomatis mematikan mesin.

Sensor suhu di mesin liquid apogee satelit disetel dengan ambang batas yang salah, kata Leslie.

GOES-T adalah yang ketiga dari empat pesawat ruang angkasa dalam generasi terbaru satelit pemantau cuaca NOAA di orbit geostasioner. Armada Satelit Lingkungan Operasi Geostasioner NOAA, atau program GOES, melacak angin topan, badai hebat, kebakaran hutan, badai debu, dan peristiwa cuaca lainnya secara real-time, memberikan peramal sekilas menit demi menit tentang kondisi yang berkembang.

Para pejabat mengatakan GOES-T, yang akan berganti nama menjadi GOES-18 setelah mencapai orbit terakhirnya, memulai beberapa perubahan dari dua satelit sebelumnya dalam seri tersebut. Mereka termasuk sistem pendingin yang dimodifikasi pada instrumen pencitraan cuaca utama satelit, dan magnetometer yang ditingkatkan untuk pengamatan cuaca luar angkasa.

Perubahan lain adalah lokasi sensor suhu di sistem propulsi untuk memberikan informasi yang lebih baik tentang kinerja mesin, kata Leslie. Di lokasi baru, sensor terkena suhu yang lebih tinggi daripada selama misi sebelumnya, yang mendorong pembatalan pembakaran orbit pertama GOES-T.

“Sistem otonomi pesawat ruang angkasa secara otomatis mematikan mesin karena apa yang dianggap sebagai masalah karena ambang operasional perangkat lunak penerbangan untuk sensor tidak disesuaikan untuk memperhitungkan lokasi barunya,” kata Leslie. “Namun, suhu yang diukur normal untuk lokasi baru sensor.”

Leslie mengatakan GOES-T “tidak dalam bahaya dan tidak mengalami kerusakan apa pun.”

Tim darat memperbarui perangkat lunak satelit untuk memperhitungkan lokasi baru sensor, dan GOES-T berhasil melanjutkan pengorbitan dengan mesin utama terbakar pada 5 Maret, kata Leslie.

GOES-T, dibangun oleh Lockheed Martin, lepas landas 1 Maret dari Cape Canaveral dengan roket United Launch Alliance Atlas 5.

Seperti yang direncanakan, Atlas 5 mengerahkan GOES-T ke dalam orbit transfer yang memanjang, atau elips. Mesin GOES-T diperlukan untuk mencapai orbit operasi akhir satelit pada ketinggian geostasioner, di mana pesawat ruang angkasa akan terbang dengan kecepatan yang sesuai dengan kecepatan rotasi Bumi.

Begitu mereka mulai, manuver peningkatan orbit diperkirakan akan berlangsung sekitar dua minggu, kata pejabat NOAA sebelum peluncuran GOES-T.

Setelah membuka pintu pelindung pada instrumen GOES-T, gambar pertama dari satelit baru akan dirilis pada bulan Mei, dan rencana NOAA menyediakan data dari satelit cuaca baru kepada peramal untuk sementara segera pada bulan Juli. Ini akan memasuki layanan operasional pada awal 2023, menyediakan data cuaca real-time di Amerika Serikat Barat dan Samudra Pasifik.