Sen. Jun 24th, 2024

YouTube memperluas blokadenya terhadap outlet media yang disponsori negara Rusia.

YouTube mengatakan tindakan keras yang akan datang akan mencakup “saluran YouTube yang terkait dengan media yang didanai pemerintah Rusia secara global,” segera berlaku. “Kami berharap sistem kami membutuhkan waktu untuk meningkatkan,” kata platform milik Google di Twitter, meskipun RT, TASS, dan Sputnik News telah dihapus dari YouTube di pihak kami.

IMAGESGambar: hargabelanja.com

YouTube memberi isyarat bahwa saluran media pemerintah Rusia telah melanggar ketentuannya dengan menyebarkan informasi yang salah tentang invasi Kremlin ke Ukraina. “Pedoman Komunitas kami melarang konten yang menyangkal, meminimalkan, atau meremehkan peristiwa kekerasan yang terdokumentasi dengan baik. Kami sekarang menghapus konten tentang invasi Rusia di Ukraina yang melanggar kebijakan ini,” tulis YouTube.

Pekan lalu, YouTube memblokir akses ke RT dan Sputnik News, tetapi hanya untuk pengguna di Eropa. Platform itu melakukannya setelah Uni Eropa memberlakukan larangan media sosial terhadap “mesin media Kremlin” karena menyebarkan propaganda yang membenarkan perang di Ukraina.

Pekan lalu, YouTube juga memutuskan untuk menghentikan sementara semua monetisasi iklan dari saluran media yang didanai pemerintah Rusia di seluruh dunia. Tetapi pada hari Jumat, situs tersebut mengambil langkah dan menangguhkan semua iklan YouTube di Rusia dalam boikot pemasaran yang jelas, yang akan mencegah dolar iklan mengalir ke pembuat video Rusia. “Kami sekarang telah memperluas ini ke semua cara untuk memonetisasi di platform kami di Rusia,” tambah YouTube.

Tindakan keras itu terjadi karena banyak perusahaan terkemuka di seluruh dunia, termasuk Apple, Microsoft, dan Intel, telah menghentikan penjualan ke pasar Rusia, mengutip serangan Rusia. Namun, keputusan YouTube untuk memblokir semua media yang didanai pemerintah Rusia kemungkinan akan menghadapi pembalasan dari pemerintah negara itu.

Pada hari Jumat, regulator Rusia Roskomnadzor mengumumkan akan membatasi akses ke Instagram karena mengizinkan pengguna memposting seruan kekerasan terhadap pasukan Rusia yang menyerang Ukraina. Seminggu yang lalu, Rusia juga mulai memblokir akses ke Facebook dan Twitter, yang telah menawarkan sumber berita independen kepada orang-orang Rusia tentang perang di Ukraina.